Setelah Ditetapkan Tersangka Oleh Polda Banten, Kasus Mesum Mantan Guru MTs Carenang Masih Bergulir di Polres Serang – Warga Berita

Img 20231115 Wa0077.jpg

SERANG, Warga Berita – Kasus persetubuhan dengan anak dibawah umur yang dilakukan oleh pria berinisial L asal Carenang, Kabupaten Serang masih bergulir di Satreskrim Polres Serang.

Sebelumnya, mantan guru MTs di Carenang tersebut telah ditetapkan sebagai tersangka dan ditahan atas kasus persetubuhan dengan anak dibawah umur oleh Subdit IV Renakta Direktorat Reserse Kriminal Umum (Ditreskrimum) Polda Banten.

Kasat Reskrim Polres Serang AKP Andi Kurniady mengatakan, pihaknya masih melakukan penyelidikan terhadap kasus tersebut karena berbeda laporan polisi dan korban. Dalam kasus tersebut, terdapat dua anak dibawah umur yang telah disetubuhi korban.

Salah satu anak dibawah umur yang disetubuhi korban tersebut adalah adik iparnya. “Masih dalam proses penyelidikan, kasusnya tetap lanjut,” ujar Andy.

Andi menjelaskan, kasus tersebut dilaporkan oleh orang tua korban setelah video kuda-kudaan terlapor viral di media sosial (medsos). Video tersebut diduga sengaja direkam oleh L. “Ayah yang perempuan telah melaporkan kasus itu kepada kami,” ujarnya.

Andi juga menjelaskan, dari informasi yang diperoleh, video mesum L tersebut direkam pada tahun 2020 lalu. Hubungan suami istri tersebut dilakukan saat remaja putri yang ada dalam video masih berstatus pelajar MTs tempat L mengajar. “Dibuat (rekaman) pada tahun 2020, yang perempuan masih pelajar dan dibawah umur,” katanya.

Ia mengungkapkan, hubungan badan itu dilakukan diduga atas dasar suka sama suka. Namun demikian, mantan Kasat Reskrim Polres Lebak ini menegaskan bahwa hubungan intim dengan anak dibawah umur melanggar hukum. “Walaupun suka sama suka tetap melanggar hukum,” ungkapnya.

Andy mengaku dirinya belum dapat menjelaskan kronologis kasus tersebut. Sebab, saat ini pihaknya sedang melakukan penyelidikan. “Masih kami dalami, nanti kami akan informasikan perkembangan selanjutnya,”katanya.

Kasubdit IV Renakta Ditreskrimum Polda Banten Kompol Herlia Hartarani mengatakan, pihaknya telah melakukan penahanan terhadap L. Ia ditahan setelah dilaporkan menyetubuhi adik istrinya. Kasus tersebut sendiri terungkap setelah video kuda-kudaan Warga Berita L dengan adik iparnya viral di medsos.
“Sudah ditahan,” ujarnya.

Herlia menerangkan, sebelum ditahan, tersangka terlebih dahulu menyerahkan diri ke Polda Banten Selasa 7 November 2023. Tersangka menyerahkan diri setelah penyidik berkoordinasi dengan kepala desa (kades) setempat.

“Kami koordinasi dengan lurah (Kades) agar pelaku untuk koperatif. Sudah tanggal 7 November 2023 (menyerahkan diri ke Polda Banten),” ungkapnya.

Herlia menjelaskan, tersangka dilaporkan terkait pasal 82 Undang-Undang (UU) RI nomor 17 tahun 2016 tentang perubahan kedua atas UU nomor 23 tahun 2002 tentang UU perlindungan anak. Ia membantah tersangka dilaporkan atas penyebaran video asusila. “Perlindungan anak (laporan polisi),” tutur perwira menengah Polri ini.

Reporter: Fahmi
Editor: Abdul Rozak

By admin

Leave a Reply