Satu keluarga tercebur sumur di Magelang, seorang balita tewas

Musiba.jpg

Magelang (Warga Berita) – Satu keluarga di Magelang, Jawa Tengah, tercebur sumur sedalam 25 meter.

Akibat kejadian tersebut, seorang balita berumur tiga tahun tewas di lokasi sementara dua orang lainnya kritis dan mendapatkan perawatan intensif di Rumah Sakit Umum Daerah Tidar, Kota Magelang.

Koordinator lapangan Basarnas Unit Borobudur Tri Puji Sugiarto di Magelang, Senin, mengatakan ketiga korban tersebut adalah balita bernama RA (3), sang ayah Rizal Firmansyah (31) dan kakeknya Muhzidin (65).

Menurut dia korban pertama yang berhasil dievakuasi adalah bapak dari balita atau Rizal Firmansyah.

Proses evakuasi ketiga korban yang tercebur di sumur tepatnya di Dusun Jlapan, Desa Sidorejo, Kecamatan Bandongan berlangsung dramatis karena dalam dan sempitnya sumur serta penerangan yang minim membuat proses evakuasi berlangsung lama.

“Kendala yang dialami di saat evakuasi adalah terbatasnya ruangan dan kedalaman sumur sekitar 25 meter dan diameter sumur adalah satu meter serta di dalam kita juga minim cahaya. Kami mengevakuasi ketiganya memerlukan waktu 25 menit,” katanya. 

Kejadian bermula saat sang cucu RA bermain di atas sumur dan tiba-tiba tutup sumur yang terbuat dari kayu tersebut ambrol hingga korban terjatuh.

Karena mendengar teriakan sang nenek, kakek Muhzidin dan ayahnya Rizal Firmansyah datang dan berusaha menolong.

Namun naas saat menolong kedua orang ayah dan kakek ikut tercebur ke sumur.

“Kejadian itu terjadi pada Senin siang tadi sekitar pukul 13.00 WIB lebih dan pada saat kejadian tadi awalnya adalah nenek korban menutup sumur, pada saat menutup sumur korban pertama bernama RA (3) itu menyusul nenek korban. Dan pada saat menyusul nenek korban neneknya memperhatikan ternyata si anak ini main ke sumur dan tercebur ke dalam sumur,” kata Kapolres Magelang Kota AKBP Yolanda Evalyn Sebayang. 

Lebih lanjut dia menjelaskan bahwa setelah melihat balita tersebut jatuh sang nenek berteriak minta tolong.

“Dan si nenek melihat kejadian itu berteriak minta tolong dan yang pertama yang datang menolong adalah bapak korban yang bernama Rizal Firmansyah dan pada saat menolong korban bapaknya ikut jatuh dan menyusul kakek korban dan kakeknya ikut terjatuh,” ujarnya.

Akibat kejadian ini, AR meninggal dunia. Sementara ayah dan kakek korban  dilarikan ke RS Tidar dalam kondisi lemas karena kekurangan oksigen.

“Pada saat kejadian kurang lebih sekitar pukul 15.00 WIB korban pertama dinyatakan meninggal dunia dan untuk korban kedua dan ketiga saat ini dinyatakan masih kritis,” katanya.

By admin

Leave a Reply