BNPT Ingatkan Mahasiswa Soal Perubahan Pola Propaganda Terorisme

Hijab

[unsoed.ac.id, Jum, 10/11/23] Badan Nasional Penanggulangan Terorisme Republik Indonesia (BNPT RI) berkolaborasi dengan Universitas Jenderal Soedirman (UNSOED) mengadakan Kuliah Umum dalam rangka Pencegahan Paham Radikal Terorisme dalam Rangka Memperingati Hari Pahlawan 2023 di Graha Widyatama Prof. Rubijanto Misman Universitas Jenderal Soedirman pada Jum’at (10/11).

Kepala BNPT RI Komjen Pol. Prof. Dr. H. Mohammed Rycko Amelza Dahniel, M.Si. mengingatkan mahasiswa UNSOED tentang pentingnya pendidikan kebangsaan sebagai kunci membangun ketahanan nasional.

Menurutnya, ada empat alasan mengapa pendidikan kebangsaan itu penting kaitannya dengan pencegahan ideologi radikal-terorisme. Pertama, Paham radikalisme-terorisme tidak sesuai dan mengancam keutuhan NKRI. Kedua, paham radikalisme-terorisme merusak peradaban umat manusia dan merobek-robek humankind. Ketiga, sasaran utama radikalisme-terorisme adalah perempuan, anak, dan remaja. Keempat, paham radikalisme-terorisme memanipulasi kesucian simbol  dan atribut agama untuk kepentingan kekuasaan dengan menghalalkan segala cara atas nama agama.

“Radikalisme-terorisme tidak sesuai dan mengancam keutuhan NKRI karena berasal dari bibit intoleran yang tidak dapat menerima perbedaan, padahal fitrah manusia adalah menjadi berbeda. Sikap Intoleran saja sudah tidak sesuai kompatibel dengan konsep kebangsaan Bhinneka Tunggal Ika,” terangnya saat memberikan kuliah.

Radikalisme-terorisme juga merusak peradaban umat manusia dan merobek-robek humankind karena mengajarkan kekerasan dan kebiadaban. Paham ini, tutur Rycko, tidak mengajarkan kemanusiaan namun justru merusak peradaban, menghancurkan manusia yang sudah mempunyai adab. Mereka hidup dengan barbar, yang kuat yang menang, tidak menghargai perempuan, dan membenarkan apapun atas nama agama.

“BNPT beserta peneliti sudah melakukan penelitian tren sikap toleransi siswa dari tahun ke tahun. hasilnya terjadi migrasi signifikan di Warga Berita para remaja SMA di Warga Berita 2016-2023. Peningkatan dari intoleran menjadi intoleran pasif, peningkatan juga dari pasif menjadi intoleran aktif, peningkatan dari pasif menjadi kelompok terpapar,” tutur Jenderal Polisi Bintang Tiga ini.

Ia memaparkan bahwa ada tiga faktor mendasar mengapa terjadi migrasi dan peningkatan signifikan terhadap sikap toleransi pada remaja. Pertama, lack of history, yakni kurangnya kesadaran tentang  bagaimana para pahlawan memperjuangkan kemerdekaan NKRI. Kedua, Budi pekerti. Ketiga, pengetahuan dan wawasan kebangsaan.

Kepala BNPT RI juga menegaskan bahwa terjadi pola perubahan serangan terorisme di Indonesia. Dari 2018-2023 terjadi penurunan open attack. Hal itu karena, pertama, masifnya penindakan dari Densus 88. Kedua, karakter generasi muda yang tidak menyukai kekerasan, di samping kekerasan yang sudah tidak populer di kalangan remaja. Karena itu para radikal-teroris mengubah pendekatan dari hard approach menjadi soft approach, yaitu gerakan di bawah tanah secara sistematis, terstruktur, dan masif.

“Target utama radikalisasi ini adalah remaja, anak, dan perempuan. Mereka menggunakan media sosial, yang dulunya menggunakan strategy “bullet” lalu sekarang menjadi “ballot stategy”,” tuturnya.

Selanjutnya, ia mengkorelasikan Warga Berita strategi bawah tanah itu dengan fenomena self-radicalization yang merupakan anak kandung dari online radicalization. Self-radicalization itu kemudian melahirkan lonewolf yang bergerak sendirian tanpa struktur hierarkis.

“Mereka (lonewolf) bergerak sendirian, mengumpulkan dana-dana lewat barcode memanfaatkan sifat orang Indonesia yang murah hati. Mereka bersedekah yang taunya masuk ke rekening akun radikal,” papar Rycko.

Kepala BNPT RI meneguhkan tiga kelompok rentan ini jangan sampai terpapar karena mereka merupakan generasi penerus bangsa.

“Jika ketiga kelompok ini menjadi intoleran, dapat dibayangkan dapat terjadi banalisasi bangsa, konsep kebangsaan yang dibangun dari persatuan dan perbedaan ini selesai. Ini yang saya saya katakan jika ingin mengakhiri bangsa Indonesia,” tegas Rycko.

Para kelompok radikal-teroris juga pandai memanipulasi kesucian simbol dan atribut agama untuk mempersuasi targetnya. Mahasiswa pada dasarnya tidak menyukai cara kekerasan, namun karena dibungkus dengan dalil agama maka ia menjadi menarik dan membuat korbannya terbuai terbuai.

Rycko selanjutnya berpesan kepada para mahasiswa dan civitas Universitas Jenderal Soedirman untuk membangun kesadaran bersama tentang bahaya laten ideologi kekerasan apapun namanya. Ia menyuruh mahasiswa untuk lapor ke pihak berwenang jika menemukan kajian yang mengajarkan kekerasan dan intoleran.

“Kalau menemukan kajian aneh-aneh di media sosial, Telegram, dan semacamnya, yang mengajarkan kebencian mengolok-olok, cepat diblock saja. Hati-hati, mereka menyusupnya lewat soft-approach,” tegasnya.

Sementara itu, Rektor Universiter Jenderal Soedirman Prof. Dr. Ir. Akhmad Sodiq, M.Sc.Agr.,IPU menyampaikan visi UNSOED yaitu pengobatan sumber daya pedesaan dan kearifan lokal. Ia berharap bahwa visi ini bisa menjambatani bahwa NKRI yang begitu kaya akan sumber daya melalui generasi Soedirman ini akan lebih memperkokoh tentang NKRI harga mati terutama untuk mengentaskan kemiskinan dan pemberantasan kebodohan.

“Semoga kuliah ini bisa membentuk sikap visioner, membuka clear understanding, dan agile untuk pencegahan paham radikal-terorisme,” terang Rektor UNSOED.

Kuliah umum ini menjadi langkah konkret BNPT RI dan UNSOED dalam upaya mengedukasi generasi muda Indonesia tentang bahaya intoleransi, radikalisme, dan terorisme. BNPT RI dan UNSOED terus mengajak generasi muda untuk bersatu dalam perbedaan demi masa depan bangsa yang lebih harmonis dan sejahtera terutama dalam rangka memperingati Hari Pahlawan 2023.

#unsoedmajuterus

#merdekamajumendunia

By admin

Leave a Reply